Hal-hal Unik yang Bisa Dipelajari dari Budaya Korea

Layaknya lain, memang memiliki keunikan sendiri, seperti naskah Hangeul, , konsep Korea han (恨), dan sebagainya. Namun, salah satu yang menonjol sebagai sesuatu yang dapat dipelajari dari negara tersebut adalah konsep hong-ik di-gan (弘益人間), yang secara kasar diterjemahkan menjadi “untuk kepentingan seluruh umat manusia”. Umur konsep ini setua peradaban Korea itu sendiri, di mana kata itu muncul dalam Samguk Yusa (三國 遺事; Memorabilia dari Tiga Kerajaan) sebagai bagian dari catatan untuk Gojoseon, kerajaan Korea pertama yang didirikan pada 2333 SM.

Budaya Korea - clothingpluz.blogspot.com

Budaya Korea – clothingpluz.blogspot.com

Kata ini juga dapat ditemukan di Je-wang-Wun-gi (帝王 韻 紀) yang ditulis oleh Yi Seung-wheu di tahun 1287 SM. Konsep tersebut telah menjadi filosofi pusat di sepanjang sejarah Korea. Konsep ini juga dijadikan filosofi berdirinya Republik Korea (alias Korea Selatan), serta sistem pendidikan publik. Hal ini benar-benar dijabarkan dalam banyak dokumen pendiri lembaga di seluruh Korea. Bahkan, ada universitas dengan filosofi ini, yaitu Hongik University.

Baca juga:  Kumpulan Nama Korea Yang Bagus Beserta Artinya

Pengembangan konsep ini tidak hanya mengacu pada hubungan raja dan rakyatnya, tetapi hubungan antara alam dan manusia, serta hubungan antara orang-orang. Ini adalah konsep yang mendasar yang sangat diperlukan untuk keseimbangan atau harmoni. Hal mengejar kebenaran, kebaikan, dan keindahan, dan itu dinyatakan dalam kebajikan sosial, kesetaraan, dan perdamaian.

Beberapa sejarawan menyatakan bahwa Korea tidak menyerang negara-negara sekitarnya karena filosofi ini. Dan, banyak yang berkomentar bahwa Korea Selatan telah mampu merangkul gagasan demokrasi, karena ide-ide yang menurut mitos pendirian Korea, berasal dengan dewa (hwan-in; 桓 因, raja surga) yang melihat niat baik dari anaknya (hwan-woong; 桓 雄, putra dari raja surga), yang turun ke bumi, lalu memutuskan untuk memberkati seluruh umat manusia.

Baca juga:  Membuat Kartu Ucapan Bahasa Korea Selamat Ulang Tahun

Selain itu, salah satu elemen unik lainnya dalam budaya Korea adalah rasa meot (diucapkan “muh-ot”; muh sebagai “mu” di murbei dan ot sebagai “ut” di pondok). Kebanyakan orang Korea tidak menyadari hal ini, tapi itu adalah kata Korea murni yang tidak dapat sepenuhnya diterjemahkan ke dalam lain, termasuk China (terjemahan paling dekat adalah 味道) atau Jepang (kira-kira 味) yang diartikan sebagai “rasa”. Sayangnya, tidak ada terjemahan Inggris langsung dari kata ini.

Orang Korea biasanya berbagi banyak kesamaan ketika datang rasa meot ini. Ini mungkin salah satu elemen tersembunyi terbesar dalam budaya Korea yang diabaikan ketika di luar (alias non-Korea). Meski di dalam dan di luar (內聖 外 王) telah lama dibudidayakan dan dihiasi dengan meot, namun budaya Korea secara tradisional menempatkan lebih berat pada aspek luar. Ketika Konfusianisme, dengan fokus pada orang yang berbudi luhur dalam (仁), berada di titik tinggi, meot digunakan sebagai bagian dari karakter batin.

Baca juga:  Budaya dan Bahasa Korea, Lebih Dekat ke China atau Jepang?

Jika seseorang dikatakan memiliki meot, itu biasanya menyiratkan bahwa meot adalah atribut permanen orang tersebut. Ini adalah atribut seseorang yang dapat dikembangkan, dan rute termudah untuk menelusurinya adalah melalui penampilan. Ketika kata itu digunakan dalam referensi untuk kepribadian, biasanya itu berarti orang tersebut memiliki kepribadian yang terhormat dan mungkin dengan petunjuk halus atau elegan. Rasa meot Korea menembus di semua film, musik, drama, terutama materi yang berhubungan dengan seni dan fashion.

Leave a Reply

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *